Saturday, August 30, 2014

Suiseki Asal Jepang

Suiseki (水 石) dalam bahasa Jepang berarti batu air yang bernilai tinggi dan tercipta secara alamiah dari proses alam yang berhubungan dengan air atau Suseok (스와 ) yang artinya “batu berumur tua”. Dalam bahasa Inggris, Suiseki berubah jadi beberapa nama seperti Spirit Stone, Scholars Rock, Viewing Stone, Panorama Stone dan Art Stone. Ragam dari SUISEKI ini bisa berbentuk Lingga Siwa dari India, Semar, alam seperti gunung atau tebing, naga, binatang, serangga, tumbuhan, lonjong, kotak, oval, kubus, dan sebagainya.

Antara 592-628, Jepang Empress Bupati Suiko menerima Penjing pertama dan Gongshi dari istana kekaisaran Cina. Ajaib berbentuk dengan lubang, cekungan dan permukaan yang sangat terkikis, mereka sangat menarik untuk aristokrasi Jepang. Batu-batu vertikal, wakil dari pegunungan mengenakan dan tebing dari Cina, tetap populer di Jepang selama ratusan tahun.

Kelas prajurit samurai naik ke tampuk kekuasaan di Jepang selama periode Kamakura (1183-1333), dan perdagangan antara Cina dan Jepang telah membawa ajaran Zen Buddhisme yang memenangkan penerimaan luas dengan samurai. Dengan penerimaan Buddhisme Zen, batu dengan garis-garis yang lebih halus menjadi sangat dicari - sesuai dengan ajaran Buddha dari penghematan, wawasan intuitif dan meditasi.

Selama periode Muramachi (1338-1573), biarawan Zen mempengaruhi aristokrasi Jepang dan mencari batu yang sederhana dengan rincian halus, sesuai dengan ajaran-ajaran ini - batu yang sugestif daripada tepat. Batu-batu ini menjadi sarana untuk perbaikan spiritual, kesadaran batin, dan pencerahan.

Munculnya pedagang kaya selama Edo periode (1603-1867) melihat peningkatan minat Suiseki dan ada memulai kompetisi untuk batu-batu ini antara aristokrasi dan pedagang. Pada saat ini, Jepang telah menutup perbatasan mereka ke dunia luar, membawa masa isolasi yang memungkinkan seni mereka untuk berkembang tanpa campur tangan luar.

Karena penurunan kekayaan kaum bangsawan dan samurai selama periode Meiji (1868-1912), seni tetap agak stagnan dalam banyak cara. Tapi periode ini juga melihat perkembangan Suiseki klasifikasi masih digunakan sampai sekarang.

Setelah itu, minat Suiseki telah diperbarui dan diperluas sepanjang abad kedua puluh, dan telah berkembang menjadi seni multi-budaya di masyarakat internasional dengan minat yang luas dengan asosiasi Suiseki di seluruh dunia.

Sumber:http://www.suiseki.com/history/index.html
http://freddyilhamsyah.wordpress.com/2013/04/24/mengenal-suiseki-batu-seribusatu-pesona/
http://www.rudydewanto.com/2012/02/suiseki-karya-seni-dari-batu.html
http://ferrysuiseki.wordpress.com/tag/batu-alam/
http://www.portalkbr.com/asiacalling/indonesia/senibudaya/3022091_5025.html
http://news.detik.com/read/2014/08/05/120709/2653560/10/cerita-ahok-soal-satam-batu-akik-khas-belitung-timur

 Kimono

Taman Suiseki Hulu Ledak di Jakarta Pusat

Suiseki Amethyst (Kecubung) Raksasa

Artikel Lainnya:
Beranda (Home)
Toko Image Gambar
Suiseki Lampu Garam Pegunungan berumur ratusan juta tahun yang lalu
Free Enter to Visit the biggest Bonsai Event in Indonesia
Suiseki Asal India
Suiseki Asal Indonesia
Suiseki Asal Tiongkok
Suiseki Asal Korea
Suiseki Asal Jepang
Kaizen ( 改善) adalah Continuous Improvement
Pameran Lukisan Terbuka Untuk Umum
Penyebab Tsunami di Jepang 
Pray for Japan
Ponyo
Giant Natural Amethyst (Quartz)
Kecubung Spritus Biru
Amethyst (Kecubung)
Amethyst Cutting dengan Rangka Cincin Aloy
Amethyst Brazil
Amethyst Cutting
Hiduplah Sesuai Dengan Kemampuan
Ghost (유령) atau Hantu
Menikah Dengan Ratu Jin Yang Cantik!
Menjadi No 1 di Abad ke 21
31 Inspirasi Bisnis di Masa Krisis
Easy Money from Internet
Kalender, Hari Libur dan Bersejarah
Toko Image Gambar
Ke Beranda (Back to home)

Bagaimana cara menggunakan mask input tanggal

Bagaimana cara menggunakan mask input Tanggal, NPWP, Nomer Telpon lebih mudah dilihat.