Saturday, August 30, 2014

Suiseki Asal Tiongkok

Di Tiongkok, bebatuan ini disebut Gongshi (Cina: 供 石; pinyin: gōngshí), yang artinya ‘batu-batu indah' atau Suiseki (水 石) dalam bahasa Jepang berarti batu air yang bernilai tinggi dan tercipta secara alamiah dari proses alam yang berhubungan dengan air atau Suseok (스와 ) yang artinya “batu berumur tua”. Dalam bahasa Inggris, Suiseki berubah jadi beberapa nama seperti Spirit Stone, Scholars Rock, Viewing Stone, Panorama Stone dan Art Stone. Ragam dari SUISEKI ini bisa berbentuk Lingga Siwa dari India, Semar, alam seperti gunung atau tebing, naga, binatang, serangga, tumbuhan, lonjong, kotak, oval, kubus, dan sebagainya.

Dalam dinasti Tang, ada empat kualitas penting untuk batu Gongshi adalah: ketipisan (shou), keterbukaan (tou), perforasi (lou), dan kerutan (zhou).

Seni ini muncul kira-kira 1.500 tahun lalu, sekitar tahun 618 sampai 907. Waktu itu, masanya kerajaan Dinasti Tan dan Sung. Di negeri Tiongkok itu, suiseki lahir dengan sebutan Shang-Sek atau Yah-Sek. Artinya, batu yang dapat dinikmati keindahannya dalam jenis dan arti yang lebih luas.

Konon, sekitar 3.000 tahun yang lalu alkisah ada seorang rakyat biasa negeri Song menemukan sepotong batu. Karena percaya itu sangat bernilai maka batu tersebut disimpan baik-baik. Tamu-tamu yang berkunjung mengamati batu tersebut dan mulai menyenanginya. Pada awal Dinasti Shang (20 abad S.M) kegemaran terhadap seni batu mulai memasyarakat dan populer.

Ragam dari SUISEKI ini bisa berbentuk Lingga Siwa dari India, Semar, alam seperti gunung atau tebing, naga, binatang, serangga, tumbuhan, lonjong, kotak, oval, kubus, dan sebagainya. Bentuk Suiseki atau Gongshi di Tiongkok yang paling diminati adalah bentuk naga, kura-kura, ikan mas, uang emas, alam pegunungan atau tebing, dan unik. Setelah diberi sebuah alas dari akar-akar tua atau fosil atau dari kayu / logam sebagai penyangganya sehingga membuat Gongshi menjadi semakin indah.

Bahan Suiseki asal Tiongkok biasanya didominasi dari batuan giok yang berwarna hijau. Giok ini dahulu kala dipakai sebagai alat pembayaran dan sekarang menjadi Tanda Pengenal Kerajaan / Bangsawan, Suiseki, perhiasan wanita, gelang, batu cincin, dan jimat. Harga dari batuan giok berkualitas tinggi ini menjadi sangat mahal dikarenakan mulai berkurangnya cadangan batu giok ini di alam.

Di Cina, batuan seperti scholars rocks dan spirit stones dikenal oleh orang Cina sebagai "Gongshi". Gongshi telah menjadi seni apresiasi selama lebih dari seribu tahun. Selama Tang dinasti (618-907AD), dikatakan bahwa taman tidak bisa indah tanpa batu tersebut, dan bahwa studio tidak memiliki keanggunan tanpa gongshi. Mereka diangkut ke Jepang dan Korea dan disajikan sebagai upeti terbaik.

Dating kembali ke Dinasti Han (206 SM-AD 220), bunga agama dan estetika Cina dalam mengumpulkan batu pertama berdasarkan dekorasi halaman dan kebun mereka. Berkembang dari apresiasi batu taman yang lebih besar adalah "scholars rocks," batu-batu kecil dihargai karena kemampuan untuk membawa mereka dan menampilkan mereka di dalam ruangan - untuk meditasi dan keindahan.

Menampilkan batuan taman direpresentasikan surga yang dikenal sebagai Penglai, atau Isle Timur Dewa. Surga tersebut dianggap tiga atau lebih gunung terisolasi di Laut Timur - Fanghu, Yingzhou, dan Penglai, puncak terisolasi tinggi dan terjal - havens diakses oleh abadi tapi tidak hanya manusia. Tempat mistis keindahan dan keajaiban, yang kemudian menjadi bagian dari tradisi Taois.

Seperti surga Pengali, batu taman saat ini sering ditampilkan sendiri atau dikelompokkan untuk mewakili pegunungan atau kadang-kadang satu gunung tertentu. Kebanyakan batu taman warna putih atau abu-abu, dan bisa setinggi dua puluh meter dari basis mereka, sangat lapuk dan usang.

Scholars Rocks lebih kecil dari batu taman dan dipilih untuk kualitas yang lebih halus, cukup kecil untuk beristirahat di atas meja. Ukuran bervariasi dari batu miniatur sekitar satu inci sampai empat atau lima meter tingginya. Para sarjana membawa gunung-gunung portabel ke studio mereka dan menggunakan mereka untuk meditasi dan kontemplasi. Beberapa digunakan sebagai sisanya sikat, sensor atau segel - tapi mayoritas dipandang sebagai harta artistik. Batuan yang paling sangat dihormati adalah batu kapur yang "dipancarkan cincin lonceng seperti ketika dipukul."

Scholars Rocks biasanya ditampilkan pada tegakan kayu berukir, dan berdiri sendiri seringkali karya seni juga, dengan gambar gaya atau simbolis dengan sangat rinci. Yang paling sangat dicari batu di Cina hitam Lingbishi dan slate grey Yingshi.

Scholars Rocks bervariasi dari putih, kuning, merah atau hitam - warna yang paling berharga. Selama periode Ming dan Qing (1368-1911) marmer, perunggu, pirus, kuarsa kuning, soapstone dan menjadi populer di kalangan kolektor untuk penampilan yang berwarna-warni.

Batuan ini mewakili fokus untuk meditasi dan prinsip-prinsip agama atau filsafat para pelajar di Cina. Mereka inspirasi bagi kontemplasi sebelum lukisan atau tulisan. Kebanyakan batu menyerupai gunung dan keajaiban alam dunia; dan banyak diwakili orang, hewan, dan makhluk mitos. Dan terutama, mereka menghargai "permukaan yang menyarankan usia yang besar, profil kuat yang membangkitkan keagungan alam, lapisan atau pesawat yang memberi kedalaman, dan cekungan atau perforasi yang menciptakan irama, pola harmonis tumpang tindih."...

Sumber:http://www.suiseki.com/history/index.html
http://freddyilhamsyah.wordpress.com/2013/04/24/mengenal-suiseki-batu-seribusatu-pesona/
http://www.rudydewanto.com/2012/02/suiseki-karya-seni-dari-batu.html
http://ferrysuiseki.wordpress.com/tag/batu-alam/
http://www.portalkbr.com/asiacalling/indonesia/senibudaya/3022091_5025.html
http://news.detik.com/read/2014/08/05/120709/2653560/10/cerita-ahok-soal-satam-batu-akik-khas-belitung-timur

 Ayam Jago

Buddha

 Giok

Naga Emas
Suiseki Amethyst (Kecubung)

Artikel Lainnya:
Beranda (Home)
Toko Image Gambar
Suiseki Lampu Garam Pegunungan berumur ratusan juta tahun yang lalu
Free Enter to Visit the biggest Bonsai Event in Indonesia
Suiseki Asal India
Suiseki Asal Indonesia
Suiseki Asal Tiongkok
Suiseki Asal Korea
Suiseki Asal Jepang
Giant Natural Amethyst (Quartz)
Kecubung Spritus Biru
Amethyst (Kecubung)
Amethyst Cutting dengan Rangka Cincin Aloy
Amethyst Brazil
Amethyst Cutting
Hiduplah Sesuai Dengan Kemampuan
Ghost 
Menikah Dengan Ratu Jin Yang Cantik!
Menjadi No 1 di Abad ke 21
31 Inspirasi Bisnis di Masa Krisis
Easy Money from Internet
Kalender, Hari Libur dan Bersejarah
Toko Image Gambar
Ke Beranda (Back to home)

Bagaimana cara menggunakan mask input tanggal

Bagaimana cara menggunakan mask input Tanggal, NPWP, Nomer Telpon lebih mudah dilihat.